Terbawa pagi menjelang siang
Berjalan, berlari kadang berhenti
Cermin jiwa rapuh yang terkikis naluri

Ia hanya anak manusia biasa
Bebas bergurau, bercanda dan menangis
Walau terkadang bertanya-tanya